FAA Sebut Sejumlah Pesawat 737 MAX Punya Komponen Gagal

FAA Sebut Sejumlah Pesawat 737 MAX Punya Komponen Gagal

LigaPoker – Federasi Penerbangan Amerika Serikat (FAA) menemukan lebih dari 300 pesawat jenis 737 MAX dan generasi sebelum 737 buatan Boeing kemungkinan menggunakan komponen yang diproduksi secara tak patut. FAA pun akan meminta Boeing untuk segera mengganti bagian-bagian pesawat tersebut.

FAA mengatakan sebanyak 148 bagian yang diketahui adalah slat track di ujung depan sayap pesawat. Bagian pesawat ini diproduksi oleh pemasok Boeing yang antara lain mencakup pesawat jenis 179 MAX dan 133 NG.

Bilah adalah panel yang dapat bergerak yang memanjang di sepanjang bagian depan sayap selama lepas landas dan mendarat untuk memberikan pengangkatan tambahan. Trek memandu bilah dan dibangun ke sayap.

Pesawat jenis 737 MAX, jet terlaris Boeing dikandangkan secara global pada Maret, menyusul jatuhnnya pesawat jenis itu milik Ethiopian Airlines dan Lion Air. Dua kecelakaan itu menewaskan 346 orang.

Boeing belum mengajukan pembaruan perangkat lunak ke FAA karena berfungsi untuk mendapatkan persetujuan untuk mengakhiri landasan 737 MAX.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah pengumuman FAA, Boeing mengatakan belum diberitahu tentang masalah terkait dengan rangkaian slat ini. Boeing, pembuat pesawat terbesar di dunia, mengatakan telah mengidentifikasi 20 pesawat jenis 737 MAX yang kemungkinan besar memiliki bagian yang salah dan bahwa maskapai penerbangan juga akan memeriksa pesawat jenis 159 MAX.

Boeing mengatakan telah mengidentifikasi 21 pesawat jenis 737 NG yang paling mungkin memiliki bagian yang dicurigai bermasalah dan menyarankan maskapai juga memeriksa pesawat jenis 112 NG. NG adalah pesawat jenis 737 generasi ketiga yang mulai dibangun perusahaan pada tahun 1997.

“Bagian-bagian yang terpengaruh mungkin rentan terhadap kegagalan prematur atau retak akibat proses pembuatan yang tidak tepat,” kata FAA.

FAA mengatakan bahwa kegagalan total slat track di ujung depan pesawat tidak mengakibatkan pesawat jatuh, tetapi bagian yang gagal dapat menyebabkan kerusakan pesawat dalam penerbangan.

FAA mengatakan akan mengeluarkan Petunjuk Kelaikan Udara untuk meminta tindakan layanan Boeing guna mengidentifikasi bagian-bagian dari layanan. Dikatakan operator akan diminta untuk melakukan tindakan ini dalam 10 hari, tetapi dapat terus menerbangkan pesawat selama periode 10 hari sebelum bagian dihapus.

Dampak Finansial Boeing

Boeing pada bulan April mengatakan, dua kecelakaan fatal telah menelan biaya setidaknya US$ 1 miliar. Kondisi ini membuat Boeing menghentikan pembelian kembali saham dan menurunkan produksi. Saham perusahaan telah turun hampir 20 persen sejak kecelakaan Ethiopian Airlines pada bulan Maret.

Beberapa maskapai penerbangan internasional skeptis bahwa pesawat akan kembali terbang pada bulan Agustus seperti yang disarankan beberapa maskapai penerbangan AS.

Tim Clark, presiden Emirates, mengatakan kepada wartawan di Seoul bahwa perlu waktu enam bulan untuk memulihkan operasi karena regulator lain memeriksa ulang praktik delegasi AS.

Boeing mengatakan satu batch slat track dengan nomor lot spesifik yang diproduksi oleh pemasok ditemukan memiliki “potensi ketidaksesuaian” dan mengatakan maskapai penerbangan harus menggantinya dengan yang baru sebelum menerbangkan pesawatnya.

FAA mengatakan Boeing telah mengidentifikasi kelompok-kelompok nomor seri pesawat 737 NG dan 737 MAX di mana bagian-bagian yang dicurigai ini mungkin telah dipasang, termasuk 32 NG dan 33 MAX di Amerika Serikat.

Seorang juru bicara FAA mengatakan masalah ini seharusnya tidak menunda pengajuan rencana pembaruan perangkat lunak dan pelatihan Boeing, tetapi masih belum jelas kapan itu akan diajukan.

FAA mengatakan tidak punya jadwal untuk menerbangkan kembali pesawat Boeing yang didaratkan. Boeing mengatakan bulan lalu bahwa pihaknya menyelesaikan peningkatan perangkat lunaknya yang menjadi masalah jenis pesawat 737 MAZ. Namun, mereka masih bekerja untuk menjawab permintaan informasi dari FAA sebelum dapat menjadwalkan penerbangan uji sertifikasi dan menyerahkan dokumentasi sertifikasi akhir.

Reuters melaporkan bulan lalu bahwa FAA berencana mensertifikasi perangkat lunak 737 MAX pada akhir Juni, setelah itu akan memakan waktu minimum beberapa minggu untuk kembali menerbangkan pesawat tersebut,

Penjabat Administrator FAA Dan Elwell mengatakan kepada wartawan pada 23 Mei di Texas setelah pertemuan dengan lebih dari 30 regulator udara internasional bahwa badan tersebut belum memutuskan persyaratan pelatihan.