Kelompok Pro-Demokrasi Unjuk Rasa di Markas Polisi Thailand

Kelompok Pro-Demokrasi Unjuk Rasa di Markas Polisi Thailand

Kelompok pro-demokrasi di Thailand mengadakan demo di depan markas polisi. Mereka protes karena gagasan amendemen konstitusi ditolak.

Dilaporkan Bangkok Post, Kamis (19/11/2020), mereka berdemo pada siang hingga sekitar pukul 20.30 di persimpangan Rachaprasong. Markas polisi Thailand tak jauh dari lokasi demo.

Sebelum pendemo pulang, mereka menyemprot markas polisi dengan semportan warna serta kalimat kasar.

Kepolisian Thailand telah mengingatkan bahwa pendemo yang mencoba menyerang markas polisi akan menerima respons tegas.


Peringatan Kepolisian

Mayjen Polisi Yingsos Thepchamong sudah mengetahui bahwa pendemo berencana berkumpul di Ratchaprasong dan beralih ke markas kepolisian.

Polisi huru-hara dipersiapkan untuk memantau situasi.

“Setiap aksi yang menyebabkan kerusakan pada properti pemerintah dan barikade dianggap sebagai pelanggaran hukum,” ujar Mayjen Yingsos.

“Jika pelanggar merusak properti pemerintah, kita harus mengambil aksi berdasarkan otoritas dan tugas kami. Saya menekankan ini,” lanjutnya.


Kendaraan Aparat Rusak

Ketika ada demo kemarin, polisi meminta pendengara agar menghindar Ratchaprason pada pukul 14.00 malam.

Meski sudah diperingatkan, pendemo menyebabkan kerusakan pada kendraan pemerintah empat truk water cannon, dua water tanker, dua kendaraan penjara, tiga bus, 13 van, tiga truk pick-up dan tiga multi-purpose vehicles.

Mayjen Yingyos menyebut kendaraan itu dibeli oleh pajak rakyat. Ia berkata merusak mereka tidak akan mengakhiri konflik politik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *