Vietnam Mengonfirmasi Kasus Kematian Pertama Akibat Covid-19

Vietnam Mengonfirmasi Kasus Kematian – Setelah sekitar tiga bulan lebih bebas dari virus Corona (Covid-19), Vietnam mengonfirmasi kasus kematian pertama warganya yang terinfeksi Covid-19.

Seperti diketahui, saat ini Vietnam memiliki klaster baru penularan Covid-19 yang berpusat di Kota Da Nang, Vietnam. Adapun, pasien pertama yang meninggal akibat Covid-19 ialah seorang warga Vietnam berusia 70 tahun.

Kasus kematian ini terjadi sekitar tujuh bulan setelah negara itu mencatat kasus pertamanya. Pria yang dinyatakan positif Covid-19 itu diketahui memiliki riwayat tekanan darah tinggi dan masalah kesehatan lainnya.

Pasien tersebut juga tengah menjalani perawatan karena penyakit ginjal di rumah sakit di Kota Da Nang, Vietnam. Ketika dites Covid-19, pasien tersebut dinyatakan positif.

Menurut informasi yang dirilis di situs web Depatemen Kesehatan Vietnam, setelah beberapa hari dinyatakan positif, pasien tersebut meninggal akibat serangan jantung dan komplikasi akibat Covid-19.

Kematian adalah tanda terbaru bahwa situasi virus di Vietnam memburuk di tengah lonjakan infeksi lokal di Da Nang . Negara ini bergabung dengan sejumlah daerah lain yang tampaknya mengendalikan wabah, seperti Jepang dan negara bagian Victoria di Australia, hanya untuk mengetahui bahwa mereka tidak dapat sepenuhnya mencegah patogen.

Vietnam adalah salah satu dari sedikit negara di Asia yang memiliki nol kematian yang dikonfirmasi. Laos dan Kamboja masih belum melaporkan kematian yang terkait dengan Covid-19.

Kasus kematian pada hari Jumat terjadi ketika Vietnam mengonfirmasi 56 kasus lokal baru, dengan sebagian besar berlokasi di Da Nang. Banyak pasien yang dikonfirmasi positif telah dikarantina.

Kematian Pertama

Vietnam juga telah melaporkan 104 kasus virus lokal yang dikaitkan dengan kasus di Da Nang sejak 25 Juli 2020. Saat ini keseluruhan kasus infeksi di negara itu menjadi 546 kasus.

Sementara itu, wabah Covid-19 telah mengguncang investor, dengan indeks acuan Vietnam VN kehilangan sebanyak 5,1 persen pada minggu ini. Hal ini juga menyentak para pemimpin pemerintah, yang dengan cepat mengeluarkan perintah tinggal di rumah untuk warga Da Nang.

Ibukota Vietnam, Hanoi dan pusat komersial Kota Ho Chi Minh, keduanya telah melaporkan kasus virus baru terkait dengan Da Nang. Pemerintah juga elah memerintahkan bar untuk menutup dan menunda pertemuan besar, seperti upacara keagamaan.

Saat ini, Hanoi memiliki dua pasien Covid-19 yang dikonfirmasi dan Kota Ho Chi Minh memiliki lima pasien Covid-19.

Sementara itu, puluhan ribu turis domestik membanjiri Bandara Internasional Da Nang untuk keluar dari wilayah yang saat ini menjadi pusat penyebaran Corona. Selain itu, pihak berwenang Hanoi sedang melakukan tes Covid-19 kepada lebih dari 21.000 orang yang kembali ke kota dari Da Nang.

Pihak berwenang Da Nang juga menutup tiga rumah sakit tempat pasien virus dirawat, beserta staf medis, dan pekerja – secara keseluruhan berjumlah 5.594 orang.

Kementerian Kesehatan pada hari Kamis mengeluarkan buletin darurat yang mencantumkan lebih dari dua lusin lokasi berisiko tinggi di seluruh negeri. Termasuk supermarket Da Nang, restoran pizza Hanoi, dan mal Ho Chi Minh City.

Mereka yang telah mengunjungi tempat-tempat tersebut diarahkan untuk mengirim informasi pribadi dan perincian tentang orang-orang yang sempat berhubungan dengan mereka ke kementerian terkait.

Baca juga : 9 Orang Tewas Tenggak Sanitizer setelah Toko Miras Tutup

#LigaPoker

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *